• SELAMAT DATANG DI PORTAL PEMERINTAH KOTA SEMARANG
  • BE SMART CITY : Based on E-gov, Semarang More Accountable, Realistic and the Transparent City.
  • CyGoS (Cyber Government : Semarang) - Cyber Administration, Cyber Information, Cyber Public Service, Cyber Licensing, Cyber Marketing City, Cyber Planning, etc 

Walikota Semarang Dorong Seniman untuk Terus Eksis

 04-04-2017 08:51 WIB    by Admin    Dilihat: 1612 kali Berita Kota
Walikota Semarang Hendrar Prihadi berjanji akan memberikan ruang gerak bagi pelaku seni untuk berkreasi di Kota Semarang. “Kesenian adalah hal yang penting dalam pembangunan sebuah Kota. Tanpa adanya kesenian Kota terasa gersang ibarat sayur tanpa garam” kata Walikota saat membuka pagelaran Teater Lingkar dalam rangka memperingati ulang tahun teater tersebut ke-37, Sabtu (1/4) di Taman Budaya Raden Saleh.
Selain itu pihaknya bersama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata siap membantu dan memfasilitasi kebutuhan yang diperlukan setiap pagelaran seni dan budaya agar seniman tetap eksis dalam membangun Kota Semarang.
Hendi, sapaan akrab Walikota pun takjub dengan eksistensi Teater Lingkar yang telah berusia 37 tahun. Yang mana usia tersebut jarang bisa dicapai oleh teater-teater lainnya maupun pelaku kesenian. “ini sebuah eksistensi yang luar biasa. Teater Lingkar di usia 37 tahun bisa mengumpulkan orang-orang, kemudian mendidik mereka dan pintar memainkan drama seperti ini. Ibarat manusia usia seperti ini dibilang sudah matang, kalau organisasi semakin hebat” tandasnya.
Pihaknya berpesan kepada para seniman untuk tidak berhenti di sini, namun terus berkesenian dengan berpegang pada prinsip 4T yang selalu dilaksanakan oleh Teater Lingkar yakni teteg, tekun, teken dan tekan. “Kota Semarang butuh orang-orang yang bisa mengisi dari kesibukan dan ini bisa diisi oleh para seniman seniwati yang eksis di dunia seni budaya” pesannya.
Dalam perayaan ulang tahun yang ke-37 tahun ini, Teater Lingkar mempersembahkan dua pertunjukan. Selain teater, juga diselenggarakan Pagelaran Wayang Kulit Jumat Kliwon ke-256 yang menampilkan dalang dari Teater Lingkar, Ki Sindhunata Gesit Widiharto dengan lakon “Kresna Sayembara”.
Ruang gerak berkesenian juga disinggung Walikota utamanya Gedung eks Wonderia. Pihaknya menyerahkan hasilnya pada masyarakat dengan dibuat sistem ‘polling’. “Tugas saya cuma melakukan negoisasi. Kalau kira-kira hasilnya untuk swasta, pihak swasta yang benar-benar kredibel. Kalau menggunakan APBD kota saya pastikan APBD cukup membangun seluas 11 hektar” pungkasnya.
Dalam waktu dekat pihaknya akan melakukan musyawarah dengan pihak-pihak terkait. Agar jangan merasa ada yang disisihkan maupun diuntungkan secara sepihak. Karena ini merupakan aset pemerintah, milik kita semua yang harus kita pergunakan semaksimal mungkin untuk masyarakat.